Feeds:
Posts
Comments

Ulang tahun wirda

Sahabat yang baik mau ulang tahun. Persiapan sehari sebelumnya, bareng sama Rahma ke toko Asia terbesar di Stuttgart yang lumayan jauh dari kosan buat beli bahan-bahan bikin siomay karena si saya pengen belajar bikin siomay dan batagor sama rahma tapi ternyataaa yang ulang taun lagi ngidam gado-gado. Info didapat pas perjalanan pulang dari toko Asia, akhirnya ganti menu dan mampir lagi ke toko Asia yang dekat asrama untuk beli bahan-bahan gado-gado (ngeskip kangkung dan kacang panjang karena lagi ga ada di toko asianya). Abis itu lanjut ke toko Turki buat beli daging halal, lanjut ke toko pernak-pernik buat beli piring dan gelas kertas lanjut ke supermarket buat beli bahan-bahan bikin kue. Dari jam 1 siang sampai jam 8++ malem belanjanya. Rencananya bikin kue malem ini, tapi terlalu lelah daripada gagal karena kurang fokus.

Rencana, acara kejutan malam sekitar jam 7 malam. Mulai bikin kue dari jam 10 pagi, karena black forest perlu di taro di kulkas beberapa jam sebelum disantap. Kali ini, bisa bikin kue yang agak kece karena Rahma punya mixer πŸ˜€ bisanya bikin kue dengan hanya mengandalkan whisker aja. Dan baru nonton video youtubenya pas jam 8 pagi dan baru nyadar kalau black forestnya ga pake selai cherry tapi pake buah cherry .___. Walhasil pagi2 rahma belanja lagi. *getok si winda yang ga ngecek resep dari kemarin2 dan berinovasi beli selai cherry.

Ternyata bikinnya ga sesusah yang dibayangin. Susahnya pas ngocok telur sama gula sambil dipanasin sampai lukewarmπŸ˜… sama motong kuenya jadi dua bagian biar ditengahnya bisa ditaro whipped cream sama cherry *degdegantakut ga rata* dan pas nglapisin kue sama whipped cream. *belum bisa rapi*

Sambil bikin kue, rebus2 sayuran buat gado-gado. Mulai jam 1an bikin ayam kremes sampai jam 5an, temen-temen udah ga sabar ngeliat proses bikin kremesan. Emang leukleuk banget :(harus dikit2 dituang adonannya kalau engga bisa-bisa hasilnya jadi cireng T_T

Alhamdulillah, sukseeeessss surpriseeenyaaaa! Dua hari yang lalu kakinya wirda terkilir maka tinggal sementara di asrama kota yang ada liftnya karena kamarnya wirda di lantai 4 yang tanpa lift. Rencananya Wirda mau pulang, Tapi beberapa jam sebelumnya dapet kabar ga jadi pulang. Walhasil kita punya dua skenario kalau Wirda pulang atau engga. Ketika wirda masih menetap di asrama kota, kita semua memindahkan semua masakan dan kue dari asrama di desa ke kota πŸ˜€ dan mengendap-endap masuk ke kamarnya.

Alhamdulillah reeska yang tinggal diasrama kota sama Wirda berhasil menjaga gerak-gerinya seharian ga mencurigakan sehingga kami semua berhasil mengagetkan Wirda yang lagi leyeh-leyeh πŸ˜€

Cakenyaaa enaaak, mirip blackforest kata temen2. Cuman next time kayanya cherrynya harus nyari yang tanpa biji deh.πŸ™ˆπŸ™ˆπŸ™ˆ

Ada gado2, ayam kremes, ayam cabe hijau, nasi pulen, dan terutama ada banyak tawa ^^

Wish you forever young, Wirdaaaa!

Advertisements

Buah dari kemalasan

Memasuki musim enaknya makan bakso, tapi superduper males banget buat beli bakso apalagi bikinnya .____. Walhasil balik lagi ke masakan yang simpel, mie sphagetti pangsit. Tapi saya menciderai masakan khas italia soalnya saya makannya bareng sama PANGSIT! Saya bikin sausnya dari daging cincang plus wortel potong dadu ditambah saus tomat dan cabe dan lada yang banyaaak. Hasilnya pedasnya ga kalah sama mie samyang πŸ™‚ lumayan bikin angeeet perut dan lidah, hahaa

Tadinya mau skip makan karena malas, tapi Firda main ke kosan dan bilang “MAKAN LHOOO MBAAAA!” Berhubung dikasih hadiah kerudung hitam, memaksakan diri melawan kemalasan

Makasih banyak firdaaaaa! Semoga kebaikannya dibalas berlipatgandaaaaa

Makan untuk sehat

Bikin jamur black paper plus oyster sauce mengingat jamur yang hampir membusuk, plus bakwan jagung+wortel mengingat wortol yang juga membusuk. Padahal lagi super duper malesnya. Alhamdulillah pas masak, Hajrah main ke kosan, jadi bisa bantu masak dan ngabisin makanan yang berlebih apalagi ditambah makanan dari Mba Lita plus cuci piring, hahaa *pukpk hajrah, abis ini dia kapok maen2 ke kosan :p.

Makanan dari mba lita; soto babat, risol mayones chicken smoked, dan ari kelapa alaala karena kelapanya dari jelly dibawain sama Vega. Harusnya dateng ke rumah Mba Lita buat makan-makan. Tapi berhubung beberapa hari lagi ada ujian jadi ga bisa dateng. Beruntung ada Vega yang datang ke tempatnya Mba Lita dan pulang dengan membawa bungkusan: Alhamdulilaaaah…

Ternyata alasan ga dateng ke tempat mba lita jadi ga relevan karena ga enak badan jadi seharian ga bisa belajar. Janjian belajar bareng Ayu di perpus juga ga jadi, pas bilang ga enak badan dikasih TOLAK ANGIN!!! Soalnya Ayu juga ga enak badan kemarin-kemarin dan katanya mendingan abis minum tolak angin.

Akhirnya pertamakali makan tolak angin. Kadaluarsa sampai Feb 2018. Semoga sebelum itu, sudah termanfaatkan.

Berharap besok udah lebih mendingan. Apalagi udah minum jahe hangat plus madu (resep dari ayu)

Terimakasih buat mba Lita, hajrah, Vega dan Ayu. Juga buat Mbu&Uud yang nemenin via skype T__T

Mulai menua

Constantine will come“, kata Adithya setelah menerima telpon. Oh, oke, jawab saya singkat karena sedang berjibaku menyelesaikan soal-soal perhitungan . Akhirnya bakalan ketemu juga sama orang yang sering diomongin sama temen-temen sejurusan. Itu lho Contantine yang pacarnya orang Indonesia. Masa kamu ga kenal (padahal wajarlah ga kenal juga orang beda jurusan). Errr… ya iyaaa kenal sih sama orang Indonesianya tapi belum pernah ketemu pacarnya 😦 masa semua pacar orang-orang Indonesia yang studi disini harus lapor, lahsiapaaaa sayaaa _ _’

Tak lama, bel berbunyi, he comes, kata Adithya. Pintu terbuka, mereka saling bertukar sapa. Selintas terlihat, dia, berperawakan tinggi dengan kulit putih seperti lelaki jerman pada umumnya, hanya saja rambutnya yang pirang ikal tak beraturan. Ketika dia masuk ke kamar, kemudian saya memperkenalkan diri

Hi, iam winda

Oh, you, you are the girl with nice hijab, I met you few days ago”, katanya

Duh! Ga enak rasanya orang bisa inget sama saya tapi si sayahnya lupa sama sekali. Inget sih ketemu orang asing di hari yang hangat, tapi ga inget wajahnya, perasaan pertama kali ini ketemu 😦 Ga nyangka orang asing itu, orang yang sudah kenal sebelumnya dari cerita temen2 saya, dia bisa melakukan pertunjukan dengan api, dia suka makanan pedas, dia pernah ke Indonesia bersama pacarnya, too much information about him and his Indonesian girl friend. Lebih ga nyangka lagi sebenernya, kok saya bisa ga inget wajahnya, padahal baru beberapa hari lalu ketemu, padahal lagi biasanya saya mudah mengingat wajah 😦

Terus sore ini, saya sedang berjalan di tengah hujan,tiba-tiba ada laki-laki yang memayungi dari samping. Refleks bilang its okay, liat orangnya ga dikenal terus agak ngejauh. Tapi dia bilang your clothes getting wet and we are in the same direction sambil berbagi payung. Kontan saya tanya emang tinggal di gedung mana, dia bilang sama gedungnya cuman beda lantai aja, sometimes we meet and said hi to each other. Dongdong bangeeet, sama sekali ga ingeeet dooong sama ini orang. Emang sih kalau ketemu orang di dorm suka otomatis bilang hi/hallo, ada yang inget wajahnya tapi orang ini wajahnya tampak asing, kaya baru pertamakali ketemu. Huwaaaaa… paraaah emang daya ingat semakin menurun.😭😭😭

Duh…. mengingat wajah yang gampang aja udah susah, apalagi mengingat rumus-rumus πŸ˜–. Heeelllpppppp!

Variasi rasa

Hampir sebulan terakhir, hampir tiap hari ke tempatnya Adithya buat belajar bareng. Kalau belajar dari pagi, kadang si saya suka bawa kentang goreng atau bakwan jagung atau pizzamie, atau kalau ga sempet masak bawa buah-buahan atau cuman bawa diri dengan perut kosong.

Seringkali Adithya masak untuk makan siang buat berdua. Berhubung Adithya lagi suka banget sama masakan berbahan kacang, beberapa kali ke tempatnya selalu ada makanan berbahan kacang merah. Padahal buat bikinnya lumayan lama, si kacang direndam dulu sehari sebelumnya udah gitu baru dimasak sslama kurang lebih sejam sampai dua jam.Tapi berhubung suka, katanya ga masalah masak lama juga -_- enaaak sih rasanya beda sama kacang kalengan. Baru tau dari Adithya kalau ada yang jual kacang mentah yang kaya di Indonesia ga dijual di kaleng atau dibekukan. Cuman yaaa masaknya jauuuuuh lebih lama daripada yang dikaleng atau di bekukan.

Masih PR nemu resep masakan kacang merah dari Afrika karena ga tau nama masakannya. Waktu itu, sempet ke festival Afrika dan ada yang jual makanan dari Afrika. Adithya suka banget sama kacangnya. Umm sempet searching, tapi belum nemu juga makanan yang dimaksud.

Semenjak tinggal disini, jadi membiasakan lidah sama berbagai jenis masakan dari berbagai negara, termasuk afrika. Menurut saya masakan dari negera manapun lebih mending daripada masakan Jerman *ups (Sorry Jess, but I looove your parent’s food ).

Buat membiasakan lidah sama berbagai jenis makanan, saya harus berterimakasih sama ibu. Karena ibu, menyediakan berbagai jenis makanan dari berbagai jenis warung jadi saya ga terpatok sama citarasa khas masakan ibu dan ga pilih-pilih rasa makanan. Apa yang ada, dimakan dan disyukuri.

Juga buat orang-orang yang memperkenalkan saya kepada berbagai jenis rasa yang belum pernah saya icip sebelumnya. Terimakasih πŸ™‚